Arsip Tag: satelit

Kembalinya Pluto Ke Daftar Planet Setelah 12 Tahun

Kembalinya Pluto Ke Daftar Planet Setelah 12 Tahun

Kembalinya Pluto – Pluto adalah planet kerdil yang dulunya adalah anggota planet Bima Sakti Galaxy. Pada tahun 2006, Pluto dikeluarkan ‘dari barisan planet yang mengorbit matahari’ sejak banyaknya Kejadian Meteor Jatuh. Pada saat itu, Uni Internasional Astronomi (IAU) menganggap bahwa Pluto ini tidak memenuhi persyaratan yang diperlukan sebagai planet, teman. Alasannya, sebuah planet harus memiliki tingkat keparahan yang cukup besar di tubuh Anda untuk “membersihkan orbit”. Dalam hal ini, ternyata tingkat keparahan planet tetangga alias Neptunus mempengaruhi aktivitas planet orbit Pluto.

Kembalinya Pluto Ke Daftar Planet Setelah 12 Tahun

Selain itu, planet Pluto juga membagi orbitnya dengan sabuk Kuiper. Nah, untuk itu, sejak itu, negara Pluto menjadi planet kerdil. Pluto ditemukan pada tahun 1930 dan awalnya diindikasikan sebagai planet kesembilan matahari. Setelah 1992, negara bagian planet diinterogasi setelah para astronom menemukan sabuk Kuiper, lingkaran benda di luar Neptunus, yang mencakup Pluto dan benda-benda lainnya. Pada 2005, Eris, yang massanya 27% lebih tinggi dari Pluto, ditemukan.

International Astronomy Association (IAU) mengeluarkan definisi resmi “Planet” untuk pertama kalinya pada tahun 2006. [15] Pluto tidak setuju dengan definisi ini dan ditransfer ke “Planet Planet” yang baru saja dilakukan, lebih tepatnya plasoid. [16] Beberapa astronom percaya bahwa Pluto masih dianggap sebagai planet [17] [18] [19].

Mulai Resmi Kembalinya Pluto Dalam Deretan Planet

Pluto, sampai sekarang, tahu lima satelit: Caronte (yang terbesar; dalam diameter setengah diameter Pluto), Styx, Nix, Kerberos dan Hydra. [20] Pluto dan Charon kadang-kadang dianggap sebagai sistem biner karena lampu orbitnya berada di antara kedua objek ini. [21] IAU belum membuka definisi planet biner, dan Charon secara resmi dinyatakan sebagai satelit Pluto.

Mulai Resmi Kembalinya Pluto Dalam Deretan Planet

Pada 14 Juli 2015, cakrawala baru menjadi kendaraan pertama yang terbang melampaui Pluto. [23] [24] [24] [26] NASA berencana untuk melakukan pengukuran rinci dan mengambil foto Pluto bersama dengan satelit mereka menggunakan kendaraan cakrawala baru.

Sesi keenam Majelis Umum Astronomi Internasional (IAU) yang suka memainkan permainan sbobet casino online pada hari Kamis, memutuskan untuk mengubah keadaan Pluto sebagai planet. Majelis mengatakan bahwa Pluto tidak akan layak disebut planet karena profil orbit memotong bidang Neptunus atau tidak pada album yang sama dengan bidang planet lain di sabuk Kuiper.

Luar Angkasa CNES

Badan Pengawas Luar Angkasa CNES

National Centre for Space Studies atau Centre National D’etudes Spatiales (CNES) adalah badan ruang angkasa yang dimiliki oleh pemerintah Perancis. Kantor pusatnya berada di pusat kota Paris dan itu berada di bawah pengawasan Departemen Pertahanan dan Penelitian Perancis.

CNES Memberikan Bantuan Mengatasi COVID-19

Badan Pengawas Luar Angkasa CNES

CNES berakitivitas dari Toulouse Space Center dan Guiana Space Center, namun belakangan ini, WASHINGTON-rumah sakit di Toulouse, Perancis, menerima 90.000 wajah masker dari Badan Antariksa Perancis CNES minggu ini dalam upaya untuk membantu membatasi penyebaran pandemi virus koroner, menurut agen dari presiden Prancis.

Dalam sebuah wawancara 24 Maret yang lalu, Jean-Yves Le Gall mengatakan CNES memiliki banyak penyimpanan masker wajah karena inisiatif kebijakan pemerintah Perancis sekitar satu dekade yang lalu mengarahkan instansi pemerintah untuk menyimpan masker di tangan dalam hal pandemi global.

Banyak masker wajah yang berada di tangan mereka yang ditujukan untuk tiga hingga lima tahun ke depan, tetapi tetap kami menyimpan nya. Dikutip dari Le Gall yang mengatakan kepada SpaceNews.

“Setiap tahun kami membeli masker baru. Kami menyimpan masker yang sebelumnya yang secara teknis belum digunakan” kata Le Gall. “Jadi, menghadapi kekurangan masker, saya mengambil inisiatif untuk mengusulkan masker yang kami simpan ini untuk di bawa ke rumah sakit di Toulouse.”

Le Gall mengatakan staf rumah sakit mengumpulkan masker yang belum digunakan. CNES pun memiliki sekitar 30.000 masker yang tersisa untuk karyawannya sendiri, katanya.

Perancis memiliki lebih dari 161.488 kasus yang telah dikonfirmasi. Kasus COVID-19 dan 22.614 kematian pada tanggal 26 April, menurut pelacakan penyakit di Johns Hopkins University. Negara ini tetap berada di bawah penguncian, dengan denda yang harus dibayarkan untuk pelancong yang melakukan perjalanan yang tidak penting.

CNES Bekerja Dari Rumah

Badan Pengawas Luar Angkasa CNES

Le Gall mengatakan bahwa sebagian besar 2.500 karyawan CNES bekerja dari jarak jauh bukan di fasilitas lembaga di seluruh daratan Perancis dan Guiana Perancis, wilayah Amerika Selatan Perancis di mana Pusat Antariksa Guiana berada.

Sekitar 70 untuk 80 orang tetap di Toulouse Space Centre untuk terus beroperasi militer dan satelit sipil, kata Le Gall. 120 orang lainnya tetap berada di Pusat Antariksa Guiana untuk menjaga situs peluncuran agar tetap aman, kata CNES.

Pertanyaan mengenai kapan Pusat Antariksa guiana akan melanjutkan kegiatan peluncuran adalah pertanyaan yang sulit, kata Le Gall. “Ketika pemerintah Prancis mengatakan bahwa krisis berakhir maka orang-orang akan mampu kembali bekerja dalam mode aman katanya. “Kami siap untuk segera melanjutkan, peluncuran operasi, tapi aku tidak tahu tentang kepastian kapan.”

Le Gall mengatakan bahwa meskipun pekerjaan jarak jauh dan Ruang kendali antariksa telah ditutup, CNES tetap produktif. Sudah cukup mudah untuk mereka tinggal di rumah tetapi terus bekerja, katanya. “Bahkan, saya di rumah tapi saya tidak pernah begitu sibuk” karena bekerja dari rumah telah memungkinkan pertemuan online selama rentang waktu yang lebih luas.

Bantuan dari Perusahaan Antariksa

Perusahaan Antariksa telah menyumbangkan uang atau sumber daya untuk membantu memerangi Corona Virus. Avio membuat 250.000-Euro ($275.000) Donasi ke dua rumah sakit: satu di kourou, guiana Perancis, dan satu di Colleferro, Italia, di mana perusahaan yang membangun roket Vega, juru bicara Avio Giuseppe Coccon mengatakan melalui email pada tanggal 26 Maret 2020. Peluncuran startup Inggris Skyrora mengatakan 23 Maret adalah menciptakan Hand sanitizer. SpaceX membuat dan menyumbangkan Hand Sanitizer dan masker wajah untuk rumah sakit dan berbagai bisnis lainnya.